Kontes Kecantikan

Sebuah kontes kecantikan, adalah kompetisi yang terutama berfokus pada fisik keindahan kontestan, meskipun kontes seperti itu sering menggabungkan kepribadian, bakat, dan jawaban atas pertanyaan juri sebagai kriteria penilaian. Ungkapan ini hampir selalu mengacu hanya untuk kontes untuk wanita dan anak perempuan; peristiwa serupa untuk pria atau anak laki-laki yang disebut dengan nama lain dan lebih mungkin man body contest. Pemenang kontes kecantikan yang sering disebut ratu kecantikan. kontes kecantikan anak-anak terutama berfokus pada keindahan, gaun, pemodelan olahraga, bakat, dan wawancara pribadi. Kontes Dewasa dan remaja fokus pada make up, rambut dan gaun, pemodelan baju renang, dan wawancara pribadi. Penghargaan mungkin termasuk gelar, tiara atau mahkota, ikat pinggang, obligasi tabungan, dan hadiah uang tunai.

Sejarah 

Kontes kecantikan Lone Star State Selects Beauties for 100 Year

Kontes Amerika modern pertama dipentaskan oleh P.T. Barnum pada 1854, namun kontes kecantikan itu ditutup karena adanya protes publik. Ia sebelumnya memegang kontes kecantikan anjing, bayi, dan burung. Dia digantikan Daguerreotype untuk menilai, praktik ini cepat diadopsi oleh koran-koran. Koran mengadakan kontes kecantikan foto selama beberapa dekade: Pada tahun 1880, ” Kontes Kecantikan Mandi” pertama berlangsung sebagai bagian dari festival musim panas untuk mempromosikan bisnis di Rehoboth Beach, Delaware.

Kontes menjadi bagian rutin dari kehidupan musim panas pantai, dengan kontes paling rumit terjadi di Atlantic City, New Jersey (“Fall Frolic”) dan Galveston, Texas (“Hari Splash”), dimana acara yang menarik wanita dari banyak kota-kota.

Universal memproduksi newsreel dari kontes kecantikan Perayaan Centennial Texas pada tahun 1935, yang menunjukkan model mencoba untuk masuk ke dalam kehidupan tentang konsep Komite Centennial tentang “sosok yang sempurna”.

Tujuan

Ketika kontes kecantikan mulai, mereka dipandang sebagai “peristiwa sepele yang tidak membutuhkan usaha penafsiran ilmiah”. Miss America, kontes pertama dari jenisnya, telah membuat upaya untuk memastikan bahwa hal itu tidak muncul sebagai “stereotip” kontes.

Mungkin kontes multikultural atau ras tertentu, seperti Miss Chinese International Pageant, Miss Black America atau Miss Indian America.

Tujuan lain yang dinyatakan oleh kontes mempromosikan harga diri dan masyarakat berbahasa kemampuan para kontestan. Pemenang kontes ini telah mengatakan bahwa mereka merasakan rasa keberhasilan. Kontes dapat selaras dengan organisasi masyarakat atau sosial untuk mengumpulkan uang untuk amal.”klub” yang mendukung masing-masing kontestan dapat disebut sebagai “platform.”

Beberapa kontes menghadiahi beasiswa kuliah, ke pemenang atau beberapa runner-up.

International Pageant of Pulchritude

Pada Mei 1920 promotor CE Barfield Galveston menyelenggarakan acara baru yang dikenal sebagai “Splash Day” di pulau itu. Acara ini menampilkan kompetisi “Bathing Girl Revue” sebagai pusat dari atraksi. Acara ini adalah kick-off dari musim turis musim panas di kota dan dibawa ke depan setiap tahunnya. Acara ini cepat menjadi dikenal di luar Texas dan, dimulai pada tahun 1926, kontes internasional pertama di dunia ditambahkan, yang dikenal sebagai “Pageant Internasional Pulchritude. This contest is said to have served as a model for modern pageants.[6][7][8] Kontes ini dikatakan telah melayani sebagai model untuk kontes modern. Ini menampilkan kontestan dari Inggris, Rusia, Turki, dan banyak negara lain dan judul diberikan pada waktu itu dikenal sebagai “Miss Universe. Acara dihentikan di Amerika Serikat pada tahun 1932 karena Depresi (kompetisi internasional kembali sebentar di Belgia).

Di seluruh dunia

Kontes internasional utama bagi wanita termasuk kompetisi tahunan Miss World (didirikan oleh Eric Morley pada tahun 1951), Miss Universe (didirikan pada 1952), Miss International (didirikan pada 1960) dan Miss Earth (didirikan pada tahun 2001 dengan kesadaran lingkungan sebagai kepeduliannya). Ini dianggap sebagai kontes “Big Four”, empat kontes kecantikan internasional terbesar dan paling terkenal.

Kontes kecil, seperti kontes Miss Bondi di Australia, yang umum di seluruh dunia dalam bulan-bulan musim panas. Selama tahun 1950, kontes berkembang untuk mempromosikan pekan raya dan produk lokal. Sebagai contoh, beberapa judul Raquel Welch termasuk ” Maid of San Diego County”, ” Maid of California” “Miss Photogenic” dan “Miss Contour.” Perempuan dari seluruh dunia berpartisipasi setiap tahun di kompetisi lokal untuk kesempatan untuk mewakili gelar internasional negara mereka.

Tahun 2002 merupakan tahun yang luar biasa bagi sejumlah pemenang dari negara-negara dengan mayoritas penduduk muslim. Pada tahun itu Miss Lebanon, Christina Sawaya memenangkan kontes Miss International, Miss Turki, Azra Akın memenangkan Miss World, dan pemenang Miss Earth asli untuk tahun yang Džejla Glavović dari Bosnia dan Herzegovina (sebelum digantikan oleh Winfred Omwakwe Kenya) . Pada tahun 2006, bangsa Muslim Pakistan dinobatkan pertama Miss Bikini Universe, Mariyah Moten, yang kemudian menjadi kontroversi di seluruh dunia.

Beberapa kontes kecantikan telah mengambil rute kurang konvensional di zaman modern. Pada tahun 2011, Dirty Beer Hole, sebuah situs web yang populer di kalangan pengguna media sosial raksasa Twitter dan Facebook, mulai mencari kontestan untuk yang tidak sopan, namun menghibur, Miss Cheap Beer pageant. Tambahan kontes kecantikan online tertentu untuk mengikuti tren kompetisi online Additional online beauty pageants are certain to follow in this trend of online competitions.

Kontes Kecantikan di Indonesia

Maria Selena, Puteri Indonesia 2011

Indonesia, sebagai bangsa yang tengah berkembang dan bergrak ke arah kemajuan, Indonesia merasa perlu untuk mengikutsertakan diri dalam ajang dunia tersebut. Hal ini semata-mata diperlukan untuk menunjukkan eksistensi Indonesia di mata dunia internasional. Indonesia masih mampu memberi pesona di kancah dunia dengan bakat para perwakilannya.

Namun belakangan, timbul kontroversi di dalam negeri atas diadakannya kontes kecantikan. Hal ini timbul karena adanya kontroversi atas penggunaan bikini dalam kontes kecantikan Internasional dimana Indonesia bergabung didalamnya. Namun kenyataannya bikini bukanlah satu-satunya faktor penilaian penting, melainkan ada kepribadian, maupun bakat (talent) yang dimiliki peserta.

Di Indonesia, seperti halnya dunia, juga memiliki 4 kontes kecantikan utama yakni Puteri Indonesia, Miss Indonesia, Putri Pariwisata Indonesia dan Miss Indonesia Earth.

 Puteri Indonesia

Puteri Indonesia merupakan kontes kecantikan yang terbesar dan sudah memasuki tahunnya yang ke 15, pertama kali dihelat pada tahun 1992 oleh Yayasan Puteri Indonesia dibantu produk kecantikan Mustika Ratu dengan pemenang pertamanya Indira Sudiro. Pemegang titel saat ini adalah Maria Selena dari Jawa Tengah.

Miss Indonesia

Astrid Ellena, Miss Indonesia 2011

Miss Indonesia merupakan kontes kecantikan yang dihelat oleh stasiun TV RCTI bersama produk kecantikan SariAyu Martha Tilaar. Pertama kali dihelat pada 2005 dengan pemenang pertama Imelda Fransisca. Pemegang titel saat ini adalah Astrid Ellena yang berhasil masuk jajaran 15 besar Miss World.

Putri Pariwisata Indonesia

Melisa Putri Latar – Putri Pariwisata Indonesia 2011

Putri Pariwisata Indonesia (disingkat PPI) adalah kontes kecantikan di Indonesia yang diselenggarakan sejak tahun 2008. Pemenang Putri Pariwisata Indonesia akan menjadi wakil Indonesia di ajang Miss Tourism International. Pada tahun 2010, runner-up I juga menjadi wakil Indonesia di ajang Miss Tourism Queen of The Year International. Sejak tahun 2011, runner-up I hingga IV masing-masing direncanakan akan menjadi wakil Indonesia di ajang Miss Tourism Queen International, Miss Tourism International, Miss Tourism Queen of the Year, dan Miss Global Beauty Queen.

Pemenang pertama kontes ini adalah Albertina Fransisca Mailoa, dan pemegang titel saat ini adalah Melisa Putri Latar dari Maluku.

Miss Indonesia Earth

INEZ ELODHIA MAHARANI, Wakil Indonesia di Miss Earth 2011

Miss Indonesia Earth atau Putri Bumi Indonesia adalah kontes kecantikan di Indonesia yang berfokus pada kepedulian terhadap masalah kecantikan dan kelestarian lingkungan hidup. Kontes ini diselenggarakan oleh Yayasan Putri Bumi Indonesia. Pertama kali dihelat pada 2007 dengan pemenang utama Artri Aldoranti Sulistyowati. Pemegang titel saat ini adalah Liza Elly Purnamasari (terpilih tahun 2010).

~ by nona4u on June 8, 2012.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: